Solidaritas Negatif dalam Konflik Bernuansa Agama

0
91
Johana Manumbey (biru)
Johana Manumbey (biru)
Johana Manumbey (biru)

[Jakarta –elsaonline.com] Hingga kini, masyarakat muslim di Batuplat, Kupang Nusa Tenggara Timur belum juga bisa mendirikan mesjid di wilayahnya. Masalahnya tak hanya soal penegakan hukum belaka. Ada jarak yang harus dijembatani. (baca juga: Kasihan, Tunan Tak Punya Rumah)

Hal tersebut diutarakan oleh Joana Manumbey, pegiat di Komunitas Peace Maker Kupang atau Kompak. Joana bersama kawan-kawannya berupaya untuk menjembatani jarak di antara masyarakat Kristen dan Muslim di Batuplat.

“Yang dilakukan oleh Kompak agar masyarakat Batuplat bisa menerima pembangunan mesjid itu lebih pada integrasi sosialnya. Karena pemahaman kami di Kompak bahwa sekalipun mesjid itu dapat dibangun, tetapi kalau masyarakatnya belum merasa nyaman, itu akan menyusahkan,” terang dara yang akrab disapa Ona kepada elsaonline beberapa waktu lalu.

Padahal, lanjut Ona mereka akan hidup bersama-sama disitu. Jika tidak ada soliditas maka konflik menjadi sangat mudah disulut. “Sehingga kami (Kompak, red) berupaya untuk membuat masyarakat Muslim dan Kristen aman terlebih dahulu, baru melanjutkan pembangunan mesjid,” terang lulusan Universitas Nusa Cendana, Kupang.

Momen seperti buka puasa, misalnya dijadikan oleh Kompak sebagai alat advokasi. “Kami berusaha agar jadi jembatan sehingga mereka tidak langsung berhadap-hadapan,” ungkap Ona. Wanita berkacamata itu mengatakan hal itu ia lakukan karena di antara kelompok Kristen pun ada yang menjadi korban. “Maksudnya begini, tidak semua masyarakat Kristen itu menolak pembangunan mesjid. Tetapi ketika dia menjadi bagian dari yang mendukung pembangunan mesjid, maka yang menolak  itu juga memusuhi yang mendukung. Jadi ada korban diantara korban yang lain,” kata Ona menjelaskan. Nah, lembaga yang diinisiasi oleh Sinode Gereja Masehi Injili di Timor (GMIT) itu menjaga agar itu tidak terjadi.

Ketika ditanya alasan mengapa muncul penolakan, Ona menyebut ada semacam solidaritas negartif. “Di NTT, mayoritas penduduknya beragama Kristen. Ketika melihat pembangunan gereja di luar NTT itu dipermasalahkan, ada rasa ingin membalas hal tersebut. Itu menjadi salah satu faktornya,” kata Ona di akhir pembicaraan. [elsa-ol/TKh-@tedikholiludin]