Andi Akan Perkenalkan Sedulur Sikep Lewat Kaos

0
316
Kaos produksi Sedulur Sikep Kudus. [Foto: KA]

Kaos produksi Sedulur Sikep Kudus. [Foto: KA]
Kaos produksi Sedulur Sikep Kudus. [Foto: KA]
[Kudus -elsaonline.com] Anak-anak muda Sedulur Sikep merasa sangat senang dengan mengikuti acara pelatihan sablon yang diadakan Lembaga Studi Sosial dan Agama (eLSA) bekerjasama dengan Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) di kediaman tokoh Sedulur Sikep Kabupaten Kudus Budi Santoso, RT 02 RW 01 Desa Larekrejo Kecamatan Undaan Kabupaten Kudus, Sabtu (16/1/16).

Dalam kegiatan yang berlangsung selama sehari itu, para peserta sangat antusias dalam belajar memberi corak dan tulisan pada kaos atau kertas. Selain mempelajari teori tentang tatacara membuat gambar, peserta dari penganut agama Adam ini juga langsung praktik membuat sablonan yang ditempel pada kaos.

Viki Ardiyanto (21), pemuda Sedulur Sikep asal Desa Karangrowo Kecamatan Undaan Kabupaten Kudus, mengaku sangat senang sekali dan banyak mendapatkan ilmu baru dalam pelatihan sablon.

“Dengan berlatih sablon, saya jadi terinspirasi dan punya rencana ingin mengembangkan hal ini. Untuk memperkenalkan kata-kata mutiara dari leluhur kami (Sedulur Sikep, red). Ajaran-ajaran kami bisa diperkenalkan melalui kata-kata yang disablon di kaos,” ujarnya.

Seiring dengan banyaknya masyarakat yang tidak tahu tentang ajaran agama Adam, menurut pemuda yang akrab disapa Andi ini, warga Sedulur Sikep dapat memperkenalkannya melalui kaos dan sablonan lainnya.

“Ini sangat efektif untuk memberi tahu ke orang, agar tidak salah paham. Nanti kami akan terus berlatih sendiri tentang tata cara membuat sablonan ini. Ini sangat bermanfaat sekali,” tambahnya.

Hal serupa diungkapkan oleh Fais Riyandi (21) dan Prio Utomo (17). Menurutnya, pelatihan sablon sangat bermanfaat. Selain menjadi pandangan baru dalam membuka lapangan pekerjaan bagi warga Sedulur Sikep, juga dapat menjadi sarana yang membantu eksistensi keberadaannya di Kabupaten Kudus.

“Saya sangat senang. Meski waktu yang disediakan sangat terbatas. Tapi tadi saya sudah mempraktikkannya langsung. Jadi nanti saya tinggal berlatih sendiri. Kalau sudah bisa, saya akan membuat sablon yang berisi tentang ajaran-ajaran Mbah Samin (tokoh dalam Sedulur Sikep, red),” papar Fais Riyandi.

Dalam acara yang dipandu oleh pengusaha sablon dari Rembang, Mufid, semua peserta disuruh mempraktikkannya langsung pada kaos yang sudah disediakan. Dalam kaos hasil sablonannya itu tertulis ajaran Sedulur Sikep dalam perkawinan, yaitu “siji kanggo sak lawase” (satu untuk selamanya). [elsa-ol/KA-@khoirulanwar_88]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here