Jurnalis Harus Dorong Perdamaian

0
63

Diskusi Perspektif Media dan Isu-isu Agama

(Semarang, elsaonline.com) Apapun bentuk dari konflik yang terjadi, media massa cenderung memberi porsi yang lebih besar dibandingkan berita lainnya. Selama ini pula, media memiliki pengaruh besar dalam membentuk opini suatu masyarakat, terutama pada berita yang memuat atas konflik terhadap isu-isu agama yang sangat sensitif.

”Pemberitaan tentang isu agama di media masa cenderung masif, baik itu yang terjadi di Jawa maupun di luar Jawa. Selama ini pula, beberapa jurnalis dalam meliput konflik yang terjadi dengan minimnya pengetahuan, menyebabkan berita yang disajikan masih sangat terbatas. Meski ada pula yang mengupasnya secara tuntas,” ujar Sekretaris Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Kota Semarang Rofiudin dalam diskusi ”Perspektif Media tentang Isu-isu Agama” yang digelar oleh AJI Kota Semarang dan Lembaga Studi Sosial dan Agama (eLSA) di Sekretariat AJI Kota Semarang, Jalan Kertanegara Selatan II/26, Pleburan, Selasa (4/10).

Kehadiran media, khususnya di Jawa Tengah, dalam pemberitaan konflik berbasis agama, kata dia, diharapkan mampu turut mendorong terjadinya perdamaian, bukan meruncingkan masalah atau justru menimbulkan konflik baru.

”Seperti pemberitaan tentang Ahmadiyah, beberapa jurnalis masih ada yang menyebut golongan itu sebagai aliran sesat. Padahal belum ada keputusan resmi bahwa Ahmadiyah itu sesat atau tidak,” katanya.

Dalam paparannya, Direktur eLSA Tedi Kholiludin mengatakan, peranan media dalam konflik terkait isu-isu keagamaan diharapkan mampu membawa perdamaian di tengah masyarakat.

Berimbang

”Sebagai perpustakaan berjalan, jurnalis harus mampu memberi gambaran yang jelas secara berimbang terkait konflik yang terjadi. Seperti konflik di Ambon beberapa pekan yang lalu, awal kasusnya kan hanya kericuhan, tapi dibahasakan oleh jurnalis menjadi kerusuhan. Ini akan berbeda ketika ditangkap oleh pembaca,” kata dia.

Dikatakan, dari hasil survei yang dilakukan oleh Yayasan Pantau, 50 persen lebih jurnalis ketika meliput konflik terkait isu keagamaan kurang menguasai yang sedang terjadi. Alhasil, karya liputan yang dihasilkan kurang mendalam, tidak tuntas, dan cenderung berpihak.

Ketua AJI Kota Semarang Renjani menambahkan, konflik yang menembus ruang agama selama ini tdak saja menjadi konsumsi media nasional. Banyaknya kontributor media internasional yang bekerja hingga pelosok daerah di Indonesia membuat berita yang dibuat juga sering tidak benar dan memicu konflik.

”Jurnalis asing, tentu tidak mengetahui 100 persen daerah yang diliputnya, ia menjadi jurnalis parasut yang menyimpulkan masalah berdasarkan persepsinya sendiri,” kata Renjani, kemarin.(elsa-ol)

Sumber: Suara Merdeka (5/10)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here