Paham Keagamaan PKS, Tidak Cocok di Indonesia

2
258
Abu Hapsin (kiri) dan KH. Ubaidullah Shodaqoh
Abu Hapsin (kiri) dan KH. Ubaidullah Shodaqoh
Abu Hapsin (kiri) dan KH. Ubaidullah Shodaqoh

[Semarang –elsaonline.com] Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah, Abu Hapsin, mengatakan bahwa Partai Keadilan Sejahtera (PKS) tidak akan pernah menjadi besar di Indonesia. Setidaknya ada dua alasan mengapa Abu menyampaikan hal demikian.

“Kultur keagamaan Indonesia itu tidak compatible (cocok, red) dengan PKS,” kata Abu kepada elsaonline di kantor PWNU beberapa waktu lalu. Staf pengajar di IAIN Walisongo Semarang itu menambahkan kalau cara berpikir tentang agama seperti yang tergambar dalam ideologi PKS sulit untuk didamaikan dengan kultur Indonesia, khususnya Jawa. “Spiritualisme Jawa sangat sulit bisa diterima oleh orang-orang PKS,” terang ayah tiga anak tersebut.

Selain persoalan kompatibilitas ideologi, PKS sudah terkerangkeng sebagai gerakan salafi. “Orang-orang yang berpikir sempit biasanya akan mengalami kelelahan psikologis, psychological exhausted. Mereka juga satu waktu akan mengalami fase tersebut,” Abu menjelaskan.

Abu Hapsin menuturkan kalau lem perekat yang selama ini ada dalam tradisi NU kerap bertabrakan dengan paham PKS. “Yang paling bisa dirasakan secara visual ya, barzanji, tahlil dan lain-lain. Itu simbol yang mengikat orang-orang NU,” urai Abu

Sementara Rois Syuriyah PWNU Jawa Tengah, KH. Ubaidullah Shodaqoh menuturkan jika PKS merupakan partai kader yang berhasil mendoktrinasi orang-orang di sekelilingnya. Dan PKS bukan hanya partai, tetapi juga ideologi. “Kalau ada orang NU ke PKS, ya ganti ideologi. Seperti lupa pada guru,” tandas pengasu Pondok Pesantren Al-Itqon, Semarang tersebut.

“Yang jelas, kalau di PKS akan banyak haramnya,” tegas Kyai Ubed. [elsa-ol/TKh-@tedikholiludin]

2 COMMENTS

  1. Saya memang bukan islam, menurut saya NU memiliki pemikiran yang positif. Yang dikembangkan NU adalah ajaran kedamaian, kalau melihat orang NU rasanya tenang, damai. Beda dengan melihat orang2 radikal yang bisanya merusak sekitar, ngakunya beragama tapi malah merusak.
    Menurut saya ajaran NU yang paling cocok di Indonesia. Coba lihat alm. gusdur contohnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here