Pelajaran Perdamaian dari “The Imam and The Pastor”

0
509

Oleh: Cahyono

Film The Imam dan The Pastor berkisah tentang Imam Muhammad Ashafa dan Pendeta James Wuye, dua warga Nigeria. Yang pertama adalah pimpinan umat Islam yang kedua pemuka Kristen. Keduanya mengesampingkan perbedaan mereka dan datang bersama-sama untuk melawan kekerasan komunal di Nigeria Utara.

Dalam sebuah kesempatan, Imam Ashafa mengatakan: “Agama adalah lilin untuk menerangi rumah atau untuk membakar rumah. Ini adalah energy, dan seperti enegri nuklir, dapat digunakan untuk tujuan baik atau merusak. Tugas kita adalah untuk melihat agama digunakan untuk tujuan yang positif.”

Pendeta Wuye dan Imam Ashafa percaya satu-satunya cara kekerasan agama dapat dikurangi atau dihentikan di Nigeria adalah dengan memiliki pemimpin masing-masing agama yang mendorong ajaran agama perdamaian dan non-kekerasan. Organisasi mereka yang bergerak dalam forum dialog Muslim-Kristen, memusatkan pada upaya menyembuhkan luka psikis akibat kekerasan agama serta penyebab dan dampak kekerasan tersebut.

Wuye dan Ashafa memberi pemahaman pada murid di sekolah-sekolah, rumah ibadah, dan pusat-pusat komunitas untuk mencegah kekerasan dan melakukan intervensi ketika konflik terjadi. Strategi melalui pendidikan dan menjangkau media belum pernah terjadi sebelumnya. Mereka membutuhkan dukungan yang luas dan legitimasi atas upaya mereka untuk mendorong hidup berdampingan secara damai.

Muhammad Ashafa, seorang sarjana Islam, dibesarkan dalam keluarga yang konservatif yang mendukung nilai-nilai sosial budaya Islam dan memegang prasangka mendalam pada hal-hal yang berkaitan dengan Barat dan Kristen. Sebagai seorang pemuda dan anak sulung, ia mengikuti panggilan keluarga dan menjadi Imam. Untuk mendorong tradisi keluarganya dari perwalian Islam, Ashafa bergabung dengan kelompok islam yang fanatik dan berkomitmen untuk melakukan Islamisasi di utara Nigeria dan mengusir semua non-muslim dari wilayah tersebut. Ashafa menjadi pemimpin kelompok militan dan menjabat sebagai Sekretaris Dewan Jenderal Pemuda Muslim. Dewan ini memiliki pengaruh besar dalam segala tindak kekerasan di Utara. kejadian ini yang mengakibatkan kalangan Kristen membentuk organisasi untuk menentangnya. muncullah Asosiasi Pemuda Kristen Nigeria yang dipimpin oleh Wuye.

Wuye adalah anak dari seorang tentara yang bertugas di perang Biafra. Dari usia muda, ia tertarik pada pertempuran dan permainan perang. Pada 1980-an dan 1990-an dia terlibat dalam kegiatan kelompok Kristen militan dan menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Negara Bagian Keduna dari Asosiasi Pemuda Kristen Nigeria, sebuah organisasi payung bagi semua kelompok Kristen di Nigeria selama 8 tahun. Dia menceritakan bahwa “kebencian pada umat Islam tidak memiliki batas”. Dia benci melihat orang-orang yang diintimidasi dan dianiaya, maka ketika Muslim disalahkan untuk menghasut konflik kekerasan ke Keduna, dia langsung menawarkan diri untuk memimpin serangan pembalasan. Dia kehilangan lengan kanannya dalam salah satu pertempuran melawan kelompok militan Ashafa di Keduna, yang semakin menambah dendam dan kebenciannya yang kuat pada umat Islam pada umumnya dan Ashafa pada khususnya.

Ashafa juga mengalami kerugian seperti halnya Wuye. Dalam salah satu bentrokan antara Dewan Pemuda Muslim dan Asosiasi Pemuda Kristen Nigeria, dua sepupu dan mentor spiritual Ashafa meninggal saat berperang dengan kelompok Kristen pimpinan Wuye. Selama bertahun-tahun, baik Ashafa dan Wuye bersumpah untuk membalas kematian dan luka-luka orang yang mereka cintai dengan membunuh satu sama lain.

Namun, pada kesempatan pertemuan melalui intermediasi pada tahun 1995, kedua pemimpin memutuskan untuk meletakan senjata mereka dan bekerja sama untuk mengakhiri kekerasan destruktif yang mengganggu negara mereka. Pertemuan melahirkan pembentukan pusat mediasi antaragama untuk forum dialog Muslim-Kristen.

Kerja kolektif mereka dalam membangun perdamaian dimulai tahun1997, dan mereka telah berhasil menyebarkan pesan-pesan resolusi konflik mereka ke seluruh penjuru dubia. Dunia akhirnya menganugrahi atas usaha mereka tersebut dengan berbagai penghargaan perdamaian.

Imam Ashafa dan Wuye telah merancang strategi baik untuk mencegah kekerasan agama dan politik dan menyelesaikan ketika konflik terjadi. Mekanisme peringatan dini mereka, dikembangkan pada tahun 1996, membantu masyarakat mengidentifikasi situasi inflasi dan menyediakan sarana untuk mengurangi ketegangan.

Teknik lain peringatan dini adalah “ deprogramming” kekerasan pemuda melalui intruksi pimpinan Kristen dan Muslim yang menekankan pengampunan dan non-kekerasan. Untuk membalikkan “teologi kebencian” yang sering diajarkan pada anak di rumah dan di sekolah, Ashafa dan Wuye mendirikan klub damai di pra-sekolah, sekolah dasar, menengah, dan perguruan tinggi. Klub perdamaian memiliki tugas mediasi konflik antara teman sekelas dan rekan-rekan mereka mengajarkan cara mengatasi konflik secara damai.

Pada tahun 1998 Ashafa dan Wuye mengembangkan kurikulum berjudul ”kode etik petunjuk agama di sekolah” yang sekarang digunakan di sekolah-sekolah dan organisasi lain yang berminat dalam mendorong perdamaian, kurikulum adalah mengurangi kekerasan agama-agama disekolahan. Sampai saat ini, lebih dari 30 sekolah di mayoritas negara muslim Keduna, dan sekolah dasar dan Universitas di Plateau, Kano, Bauchi, memiliki klub perdamaian dan kurikulum perdamaian. Mereka juga menciptakan “deprogramming” perkemahan remaja yang mempertemukan pemuda militan dari komunitas yang berbeda selama 5 hari melalui sebuah interaksi yang intensif.

Selain pencegahan, Ashafa dan Wuye juga fokus pada pembangunan perdamaian dan resolusi. Sejak tahun 1997, mereka telah melatih para pemimpin agama dari kedua agama pada mitigasi konflik dan menyelenggarakan lokakarya perdamaian bagi anggota masyarakat. Mereka menyelenggarkan seminar dengan para pemimpin agama yang berbeda untuk mendorong dialog tentang pandangan politik, masyarakat, dan hukum.

Ashafa dan Wuye juga membantu masyarakat menggunakan metode pembangunan perdamaian yang mungkin telah dilupakan atau ditinggalkan. Mereka melatih perempuan dari kedua agama untuk memantau pemilu dan mendidik masyarakat pada proses pemilu. Studi mereka menunjukan penurunan tajam dalam tali-temali dan kekerasan di jajak pendapat dimana perempuan dilibatkan dalam usaha mereka. Terdapat konseling untuk trauma bagi mereka yang telah menderita kerugian dari kekerasan agama dan melatih tokoh agama dan masyarakat untuk membantu mereka yang terkena dampak kekerasan. Ashafa dan Wuye menggunakan tulisan suci dari dua kitab suci mereka untuk membantu orang menghadapi penderitaan dan tragedi.

Media massa juga menjadi pendekatan utama mereka untuk menyebarkan usaha mereka ke luar. Kedua ulama memiliki acara televisi didedikasikan untuk memberitakan ajaran agama masing-masing serta ko-eksistensi damai. Mereka tampil dalam sebuah film dokumenter tentang resolusi konflik yang diputar di markas PBB, di House Of Commons di Inggris, dan di Washington DC.

Mereka telah mendirikan kantor di tiga negara bagian di Nigeria, dua di Utara dan satu di Timur, dan memiliki kemitraan dengan berbagai kelompok agama di daerah lain. Untuk memastikan adanya dampak yang luas, Ashafa dan Wuye membentuk Komite dan Dewan Penasehat terdiri dari tokoh agama dan masyarakat untuk memantau upaya perdamaian dan memberikan umpan balik, menggunakan hotline untuk melaporkan kekerasan agama ditingkat nasional.

Setidaknya dua orang (1 Muslim dan 1 Kristen) masing-masing dari 36 distrik di Nigeria dilatih dalam resolusi dan berkomunikasi secara intens dengan kantor pusat di Nigeria Keduna. Usaha mereka telah menyebara di luar Nigeria ke Utara Ghana, Burundi dan Kenya. Pusat mereka dipertahankan melalui dukungan dan donor internasional dan organisasi keagamaan, dan pemerintah lokal dan regional di Nigeria.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here