Perdamaian: Sebuah Renungan Natal

0
82
Pdt. Rudiyanto

Oleh: Pdt. Rudiyanto

Pengajar di STT Abdiel Ungaran

Perdamaian. Shalom. Kata-kata yang indah. Siapa yang tak suka? Tapi kenyataan “perdamaian” sering tak seindah istilahnya.

Pdt. Rudiyanto
Pdt. Rudiyanto

Betapa tidak! Coba saja, dalam begitu banyak kasus, perdamaian adalah soal kekuasaan. Dalam suatu konflik, lebih-lebih yang menyangkut kepentingan ekonomi-politik, perdamaian ada dalam genggaman pihak yang paling kuat dan/atau yang keluar sebagai pemenang. Dia berhak karena menang dan berkuasa. Dia menetapkan macam mana perdamaian yang harus diberlakukan. Dia juga memaksakan syarat-syarat perdamaian untuk ditaati oleh pihak yang lebih lemah dan/atau yang kalah. Kehadiran pihak ketiga sebagai penengah tidak jarang terkooptasi oleh kepentingan si kuat pemenang.

Perdamaian yang melestarikan penindasan, penghisapan, dan pemarjinalan si kuat terhadap si lemah! Perdamaian yang di satu meninggikan derajat kaum kuat jayawijaya dan membenamkan si kalah dalam kehinaan kaum pecundang!

Persis itulah kiranya yang dilihat Yesaya. Berkat keperkasaan militer yang memberinya kemenangan demi kemenangan, Raja Asyur Tiglath-Pileser berhasil memaksakan perdamaian kepada Negara Israel. Ya, tahun itu, 732 SM, Negara Aram sudah porak poranda dan Negara Israel terkepung setelah Asyur menggunting Lembah Sharon, Galilea, dan Gad! Tiglath-Pileser memaksakan perdamaian kepada Pekah bin Remalya yang sudah tak berdaya. Perdamaian berarti penaklukan, perdamaian berarti penjajahan, perdamaian berarti upeti, perdamaian berarti deportasi, perdamaian berarti terinjak-injaknya harkat dan martabat…

Yehuda kelihatannya lebih baik. Tak usah Negara kecil itu tenggelam di sungai darah seperti yang dialami dua Negara tetangganya. Realpolitik Ahas telah menghindarkan Negara itu dari mahabencana. Tapi toh mereka juga harus menerima syarat-syarat yang didiktekan Asyur! Tengok, Yehuda menjadi jajahan Asyur, membayar upeti (dari hasil memeras rakyat), dan menyembah para dewa Asyur! Sebelas dua belas, setali tiga uang. Mereka “menikmati” perdamaian sembari menghirup udara penindasan di dalam kerangkeng raksasa penjajahan!

Sesungguhnya, raja Asyur telah menjadi “raja damai” (penguasa perdamaian, sar-shâlôm) bagi Israel dan kemudian Yehuda. Ya, sebagaimana layaknya penguasa perang yang berkuasa memberlakukan perdamaian di ujung mata pedang atau sepatu lars dan laras senapan!

Tapi, lagi, kelahiran anak laki-laki yang dinamai Imanuel (7.14; 8., membangkitkan harapan Yesaya. Yahweh akan datang sebagai sar-shâlôm, Raja Damai/Penguasa Perdamaian. Asyur, yang tak lebih dari sekadar alat di tangan-Nya untuk menghajar umat-Nya (10.6, 15), tidak akan lama jumawa adigang-adigung-adiguna. Yahweh akan menjungkirbalikkan Asyur dan menegakkan perdamaian bagi umat-Nya. Perdamaian tanpa penindasan, penghisapan, dan pemarjinalan! Perdamaian yang memulihkan harkat dan martabat bangsa yang diinjak-injak! Perdamaian yang lahir dari pembebasan dan bersendikan keadilan – bagi kaum yang miskin, lemah, dan terhina!

Gereja mengimani Yesus Kristus sebagai Raja Damai/Penguasa Perdamaian. Dialah Jalan Perdamaian, yang memulihkan hubungan manusia – yang dirusak oleh dosa – dengan Allah (Rom 3.25). Dialah “perdamaian kita” (Ef 2.14), yang mempersatukan orang Yahudi dan orang “Kafir” menjadi Keluarga Allah (Ef 2.19).

Itu benar. Tapi kita tidak boleh berhenti di situ. Masih ada struktur-struktur yang merintangi manusia untuk hidup dalam perdamaian yang sesungguhnya. Kapitalisme, yang berpuncak pada imperialisme, serta beranak-pinak rasisme, bencana ekologis, komodifikasi seksualitas (baik dalam bentuk iklan, prostitusi, maupun pornografi), pelanggengan patriarki, dan kekerasan-kekerasan agamawi dan rasial, adalah tatanan yang memaksakan perdamaian semu – yang buah manisnya dinikmati oleh segelintir orang dan ampas beracunnya terpaksa ditelan oleh sebagian terbesar umat manusia. Rakyat pekerja!

Bila kita yakin Yesus Kristus adalah Raja Damai/Penguasa Perdamaian, tidakkah kita yakin bahwa Ia berdiri di pihak kaum yang tertindas, terhisap, dan terpinggirkan, serta membela perjuangan untuk mengakhiri struktur-struktur yang tidak adil yang memaksakan perdamaian semu di muka bumi?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here