“Saya Lebih Percaya Diri Jadi Penghayat”

3
138

[Semarang –elsaonline.com] Nana, 22 tahun, salah satu pemuda yang turut serta dalam pelatihan paralegal bagi penghayat kepercayaan mengaku akan mengungkapkan identitasnya ke publik. Hingga saat ini, ia masih ragu untuk menyampaikan ke masyarakat luas, karena masih khawatir akan dihambat dalam mencari kerja.

Kepada elsaonline, dia bercerita agak panjang soal rencananya tersebut. Setelah mendapat materi soal hukum, dia berharap akan lebih percaya diri menjadi seorang penghayat kepercayaan.

“Dari kecil saya tidak tahu soal penghayat. Keluarga saya semuanya penghayat. Tapi mereka tidak memaksa saya untuk ikut. Mungkin, saat dewasa ini saya mulai menentukan sikap soal penghayat,” kata Nana, di sela-sela pelatihan, Jum’at, 3 Oktober 2014.

Menurut Nana, dunia kepenghayatan sangat luas. Meski berasal dari keluarga penghayat, dia justru tak tahu masalah-masalah yang dihadapi para penghayat. Dia tak pernah berbicara soal penghayat kepada orang lain, namun terbatas pada keluarga besar saja.

Melalui forum paralegal, dia mengaku sudah mulai memahami dunia penghayat melalui permasalahan yang kerap terjadi. Dengan bekal itulah, dia akan menyampaikan apa yang didapatnya untuk membantu menyelesaikan permasalahan-permasalahan penghayat.

“Mungkin tidak banyak membantu. Tapi, pengalaman ini sangat berharga untuk tahu soal masalah-masalah penghayat. Sejak kecil saya belum tahu, baru tahu belakangan ini,” cetus Dia.

Pelatihan paralegal yang diselenggarakan Lembaga Studi Sosial Agama Semarang ini akan berakhir esok siang. Hingga kini, mereka masih memetakan permasalahan yang dihadapinya, sekaligus menganalisa secara hukum apa yang bisa dilakukan untuk menyelesaikan masalah tersebut. [elsa-ol/ Nurdin-@nazaristik]

3 COMMENTS

  1. Agomo, keyakinan ,kapercayan manggon ono ing “kedung sing tanpo winates”..
    Agomo, kapercayan lan keyakinan ,ora barang “dol-dolan” sing biso di “enyang utowo di tawa’-tawa’no.
    Agomo,keyakinan lan kapercayan karo gusti sing murbe’ing dumadi/ panguwoso tunggal, ora kanggo “kembang lambe”(perdebatan).!! “Ibarat rebut balung tanpo isi” kabeh podo benere..(karena saling menunjukan kebenaran masing masing) IKU URUSANE GUSTI.
    Agomo mu iyo kanggo pribadimu,
    agomoku iyo kanggo
    privadiku.

    Sing penting podo rukun!!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here