Semai Perdamaian di Hari Raya Waisak

0
51
Sumber: buddhachannel.tv
Sumber: buddhachannel.tv
Sumber: buddhachannel.tv

[Semarang –elsaonline.com] Setiap umat beragama tentu mendambakan terciptanya perdamaian. Dalam setiap perayaan besar sebuah agama, pasti berefleksi akan terciptanya sebuah keharmonisan dalam beragama. Demikian juga dengan umat Buddha yang beberapa jam lagi merayakan hari besarnya, Waisak.

Ketua Dewan Pertimbangan Pandita, Majelis Agama Budha Teravada Indonesia (Magabudhi) Jawa Tengah, Henry Basuki menyampaikan harapan paling utama pada peringatan Waisak tahun ini terciptanya sebuah perdamaian. Pemimpin yang akan datang, harus bisa menciptakan keadaan yang harmonis antar umat beragama. “Harapan terhadap bangsa ini, supaya setiap orang menyadari sebagai orang Indonesia. Sadar dan mempertahankan warisan budaya yang sejak dulu mengutamakan kerukunan toleransi, sehingga terjadi kedamaian,” kata dia, saat dihubungi elsaonline, Selasa (13/5).

Seperti diketahui, puncak sakral perayaan hari besar Waisak 2014 diperkirakan akan sangat khusuk. Pasalnya, berdasarkan perhitungan perputaran bulan Waisak 2014, jatuh pada Kamis (5/15) tepat pukul 02.15.37 detik, dini hari. Secara nasional, perayaan akan diadakan di Candi Borobudur Magelang, Jawa Tengah. [Baca: Detik-detik Waisak 2014, Tiba Dini Hari]

Kurang Pemahaman Henry melanjutkan, kekerasan antar umat beragama karena kurang memahami ajaran agama lain. Karena kurang pemahaman, maka seseorang atau kelompok sangat mudah untuk menyalahkan ajaran atau keyakinan orang lain. Dalam kondisi demikian, komunikasi dengan jalinan silaturahmi harus digalakkan.

“Tidak menyatakan dirinya paling benar, dan menyalahkan keyakinan orang lain. Perlu adanya komunikasi yang baik antara komponen masyarakat. Kalau saling mengadakan silaturahmi satu sama lain saling menghargai,” imbuhnya. Sembari mengutip Negara Kertagama, ia meminta pemerintah untuk menjalankan tugasnya dengan sebenar-benarnya.

Dia juga mengamanatkan kepada calon Presiden yang baru supaya betul-betul menghargai warisan budaya asli Indonesia. “Pemerintah harus bisa melakukan tugas dan baik benar. Tidak melupakan jasa-jasa pendahulu kita. Ini saya menyontek dari Negara Kertagama, hormat kepada guru, dengan melaksanakan warisan budaya lokal,” tandasnya. [elsa-ol/Cep-@Ceprudin)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here