Jum. Sep 25th, 2020

elsaonline.com

Voice of the voiceless

Pelajaran Hidup dan Kehidupan kepada Kita

2 min read

KH. Abu Hapsin, PhD mendapat kenang-kenangan berupa buku kumpulan tulisan dari pengurus dan santri ELSA yang diserahkan oleh H. Iman Fadhilah [Foto: Munif]

Semarang, elsaonline.com- Menyambut 61 Tahun usia Pak Abu, Sabtu (6/06/2020) malam, santri-santri di Yayasan Pemberdayaan Komunitas (YPK) ELSA meluncurkan sebuah buku. Buku yang berjudul “Hidup Berkeseimbangan itu Indah: Kiprah dan Pemikiran KH. Abu Hapsin, PhD” ini diluncurkan bertepatan dengan tanggal kelahiran Pak Abu. “Malahan saya tidak ingat kalau hari ini hari ulang tahun. Saya juga tidak terbiasa untuk mengingat-ingat akan hari ulang tahun,” terang dia saat mengawali sambutan.

Diceritakan ayah dua putra dan satu putri ini bahwa tanggal 6 Juni tersebut bisa jadi bukan tanggal kelahirannya. Sebaliknya disampaikan bahwa tanggal 6 Juni merupakan tanggal ketika ia didaftarkan untuk masuk sekolah. “Dan harinya kalau 6 Juni ini bukan Rabu malam Kamis. Padahal menurut pengakuan Ibu dan Bapak, saya ini lahir Rabu malam Kamis,” lanjutnya.

Lebih rinci, lulusan University of California Los Anggeles, Amerika Serikat, menjelaskan bahwa setelah dihitung-hitung dengan Pak Slamet Hambali, itu Hari Sabtu. “Jadi saya tidak tahu dan kemudian bisa munculnya di akte kelahiran tanggal 6 Juni. Tapi yang jelas waktu saya dilahirkan menjelang Ramadhan,” beber penulis buku ‘Desimbolisasi Kultural: Pluralitas Pemahaman Keislaman dan Pudarnya Simbol-simbol Kultural’ (2017).

Disamping itu, penulis buku ‘Melampaui Formalisme Fiqh: Konstruksi Fiqh Etik Al Ghazali’ (2017) menuturkan bahwa ELSA adalah wadah sebagai kelas lanjutan. Menurutnya, kalau Ketika teman-teman ada di LPM Justisia Fakultas Syariah dan Hukum UIN Walisongo masih kelas TK, nah eLSA Semarang ini kira-kira sudah SD-nya. “Harapan saya, eLSA ini bisa memberikan pelajaran hidup dan kehidupan kepada kita semuanya. Mudah-mudahan setelah ini kita bisa memprogramkan beberapa kegiatan yang bermanfaat untuk kita, masa kini, dan masa datang,” terangnya.

Baca Juga  Razia Laskar Mujahidin Dibubarkan Polisi

Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ualma (PWNU) Jawa Tengah era 2013-2018 menambahkan bahwa tentu saja pelajaran yang didapatkan di eLSA adalah pelajaran hidup. Oleh sebab itu, kedepan eLSA Semarang menjadi wahana pembelajaran dalam menjalani kehidupan. “Jadi hidup itu memang tidak sekadar di kampus. Orang boleh S2, S3 tapi pelajaran yang kita peroleh dari eLSA itu saya kira hanya di eLSA,” ujarnya.

Sementara istri tercinta, Ely Fathanah mengaku selalu menyaksikan bahwa sumber kebahagiaan beliau adalah bila sedang berdiskusi segala hal dengan ‘keluarga ideologis’nya. “Terima kasih sweet surprisenya,” pungkasnya. (Munif)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *