Sumanto Al Qurtuby: Kelompok Anti Pluralisme Marak Mencari Panggung

0
200
Prof. Sumanto Al Qurtuby bersama para peneliti eLSA di kediamannya.

[Semarang -elsaonline.com] Sabtu (29/7/) kemarin, keluarga besar Yayasan Lembaga Studi Sosial dan Agama (eLSA), LPM Justisia dan LPM Invest berkesempatan berkunjung dan silaturrahmi di kediaman Prof. Sumanto Al Qurtuby yang berada di Pedurungan Semarang. Pengajar di King Fahd University Saudi Arabia itu sedang menikmati liburannya di Indonesia.

Ada banyak hal yang disampaikan Kang Manto, sapaan akrabnya. Beberapa diantaranya adalah bahwa ada hal yang perlu diperhatikan saat ini, yakni kelompok-kelompok anti pluralisme dan intoleran mulai marak mencari panggung di Indonesia.

Beberapa kelompok keagamaan mencoba untuk menggencarkan paham anti lokal. Mereka menjadikan Arab sebagai kiblat ideologi yang harus diterapkan di Indonesia. Kelompok ini seringkali mengatasnamakan bela Islam, dan bela ulama kepada khalayak. Namun sesungguhnya ada kepentingan-kepentingan politis dibalik gerakan kelompok ini.

Kelompok tersebut menggunakan media untuk melakukan propaganda dalam menyebarkan paham-paham Islamis-ekstrimist. Media memiliki peran yang besar dalam mengcounter informasi dan mempengaruhi pemikiran publik. Informasi yang digencarkan seringkali dimanipulasi dengan tujuan menarik pembaca agar tergerak dalam paham keagamaan yang ekstrim. Misalnya, isu-isu yang sensitif seperti konflik Palestina-Israel dan masih banyak yang lain.

Informasi yang dimanipulasi tersebut dijadikan bahan jualan oleh kaum-kaum islamis-ekstrimis untuk mempengaruhi pemahaman umat Islam lainnya. Pada konflik Palestina-Israel seringklai dibelokkan oleh media muslim ekstrimis sebagai konflik agama antara muslim dan yahudi. Padahal pada kenyataanya, itu adalah konflik teritorial. Muslim dan Kristen di Palestina berkoalisi melawan tentara Israel.

Sehingga, sudah seharusnya kelompok moderat harus jeli dalam menerima informasi-informasi tersebut yang digencarkan oleh kelompok kelompok politik-ideologis yang bersifat provokatif. Harus ada media sebagai pembanding untuk menyebarkan informasi yang benar. [Ulya/elsa-ol]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here