elsaonline.com

Voice of the voiceless

Tak Kunjung Menemukan Keadilan, Gereja di Jepara Masih Belum Bisa Difungsikan

2 min read

[Jepara – elsaonline.com] Jemaat Gereja Injili di Tanah Jawa (GITJ) Rt 02 Rw 06 Dermolo, Kecamatan Kembang Kabupaten Jepara terpaksa harus melaksakana ibadah Natal seadanya, Jum’at (25/12/2020). Gereja milik mereka masih dilarang digunakan untuk beribadah. Jemaat harus melaksanakan ibadah Natal bertempat di gubug kecil yang lokasinya belakang gereja tersebut.

Sempat dua tahun yang lalu mereka melaksanakan ibadah di gereja lain di daerah Beji Kecamatan Keling yang menempuh 7 kilometer dari gereja yang belum bisa digunakan. Sampai saat ini gereja masih belum diperbolehkan untuk digunakan beribadah.

Pdt Theofillus Tumijan menjelaskan Gereja sudah lama memiliki Izin Mendirikan Bangunan (IMB) namun masih saja belum dapat difungsikan, karena penolakan dari berbagai pihak.
Ia menambahkan Hingga sekarang, segala upaya mediasi dan berbagai pertemuan tidak membuahkan hasil. Masih belum menunjukan keadilan bagi semua warga negara dan tak kunjung ada titik terang atas nasib gerejanya.

“Saya merasa heran, kenapa masih saja dilarang, padahal agama kami juga sudah diakui negara tetapi masih ada hambatan-hambatan yang menghalangi kami beribadah. Bagaimana nasib anak dan cucu jemaat kedepannya. Padahal mereka juga butuh siraman rohani keagamaan, butuh tempat berkumpul, dan butuh ruang beribadah,” jelas Theofillus Tumijan.

Ia menambahkan, pihaknya akan terus berusaha dan berupaya untuk memperjuangkan hak mereknya sampai bisa digunakan. Gereja sudah berdiri lebih dari 18 tahun. Mereka siap menempuh jalur legal untuk mendapatkan kepastian.

Hingga sekarang, kata Theofillus Tumijan, segala upaya mediasi, tabayun, dan berbagai upaya telah dilakukan, namun semuanya dan berbagai pertemuan tidak membuahkan hasil. Ia hanya menunggu keadilan datang dan benar-benar nyata berpihak pada gereja dan hak jemaatnya.

Baca Juga  Selamat Hari Natal

“Upaya trakhir kami lakukan menemui pihak FKUB, jawaban mereka akan segera diselesaikan, namun sampai sekarang tak ada upaya yang nyata,” keluhnya.

Salah satu Jemaat Gereja, Yohanes (48), menambahkan kekecewaan dan kesedihannya sebagai jemaat yang tidak bisa beribadah gerejanya. Ia merasa kurang merasa nyaman ketika beribadah tidak ditempatnya.

“Ya kurang nyaman wae, karena ibadah kami juga butuh keamanan dan kenyamanan,” jelas Yohanes.

Pendeta Teo menambahkan, harapan di tahun 2021 pihak Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten, Provinsi, Pemerintah Daerah, Bupati, dan juga Presiden memohon untuk segera turun gunung agar dapat membantu menyelesaikan gereja miliknya. Bahkan harapan besar juga ada pada Mentri Agama Baru, Gus Yaqut Cholil Qoumas bisa hadir ditengah-tengah mereka. (Jaedin)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *