elsaonline.com

Voice of the voiceless

Buddha Nichiren: Sejarah, Doktrin dan Ritual

8 min read

Oleh: Iwan Madari
Jurnalis Lepas, Tinggal di Semarang

Dalam agama Buddha tradisi Mahayana di Jepang, memunculkan sebuah mazhab yang bernama Nichiren. Mazhab Buddha Nichiren ini berbeda dari mazhab-mazhab Buddha lain dalam memandang dunia dan menyatakan bahwa pandangannya adalah satu-satunya tradisi yang benar.

Mazhab Buddha Nichiren ini juga menekankan tanggung jawab individu untuk meningkatkan kualitas diri mereka sendiri. Meskipun mazhab Buddha Nichiren bisa dilihat sebagai aliran yang sangat fokus pada individu, pengikut mazhab ini percaya bahwa pemberdayaan individu dan transformasi batin mempunyai kontribusi untuk dunia yang lebih baik dan lebih damai.

Pencerahan instan adalah salah satu ajaran utama mazhab Buddha Nichiren, ajaran ini menyatakan bahwa pencerahan tersedia untuk semua orang. Inti dari pencerahan ini adalah membuka sifat kebuddhaan seseorang yang hidup di dunia ini.

Perlindungan rangkap tiga artinya: Buddha, Dharma (hukum), dan Sangha (komunitas). Dalam mazhab Nichiren, Nichiren itu sendiri dianggap sebagai sang Buddha itu sendiri, sedangkan dharma ada dalam chant Nam Myoho Renge Kyo dan gohonzon, selain itu ada perbedaan pandangan sangha dalam mazhab Nichiren Shoshu dan Soka Gakkai, keduanya turunan dari mazhab Nichiren, Nichiren Shoshu mengajarkan bahwa sangha adalah imamat itu sendiri, sedangkan Soka Gakkai tak membatasi sangha dengan cara ini. Saya mencoba menulis ulang sejarah, doktrin, ritual dan hal yang terkait dengan ajaran ini dengan merujuk salah satunya dari apa yang ada di BBC.

Sejarah
Mazhab Buddha Nichiren berdiri pada abad pertengahan di Jepang, berawal dari ajaran seorang biksu bernama Nichiren Daishonin (1222-1282) yang mencoba mereformasi agama Buddha dan masyarakat Jepang pada abad 13, dia dalam beberapa hal mirip Martin Luther dalam mereformasi agama Kristen. Ajarannya didasarkan pada sutra Tradisi Mahayana yang dikenal sebagai Sutra Teratai.

Kitab yang terdiri dari 28 bab puisi dan cerita adalah kitab suci utama Buddhisme Nichiren. Sutra Teratai mungkin disusun selama 200 tahun dan diselesaikan sekitar tahun 50-150 M.

Nichiren kemudian menganggap Sutra Teratai sebagai kitab suci yang sangat berwibawa. Dia mengajarkan bahwa kitab itu harus selalu dibaca dan diterapkan pada konteks kontemporer – pada waktu dan tempat di mana pembaca kebetulan berada. Sutra Teratai telah mempengaruhi Buddhisme Jepang secara umum, dan bukan hanya Buddha Nichiren.

Nichiren menjadi percaya bahwa dia hidup di zaman jahiliyah, zaman mappo (sangat mirip dengan istilah “akhir zaman”) di mana ajaran Buddha disalahartikan dan sebagai akibatnya banyak hal buruk terjadi. Dia mengajarkan bahwa praktik Buddhis lainnya tidak lagi menyediakan jalan menuju pencerahan, dan pengabaian terhadap Sutra Teratailah yang bertanggung jawab atas kejahatan pada masanya; termasuk bencana alam seperti gempa bumi dan angin topan.

Nichiren mengikuti Sutra Teratai dalam ajarannya bahwa semua makhluk hidup dapat mencapai pencerahan di bumi dan dapat melakukannya melalui nyanyian dan melakukan ‘revolusi manusia’.

Nichiren menekankan bahwa Sutra Teratai adalah satu-satunya cara yang dapat mengarah pada Kebuddhaan sejati, dan menciptakan dunia yang benar-benar baik.

Nichiren bukan hanya seorang sarjana kitab suci, dia adalah seorang aktivis. Setelah mengetahui apa yang salah dengan Buddhisme kontemporer, dia melakukan reformasi dalam hal itu dan terlibat dalam shakubuku, yang dalam bahasa Jepang berarti “menghancurkan dan menaklukkan”.

Baca Juga  NU dan Politik Dua Kaki

Soka Gakkai
Banyak mazhab turunan dari Buddha Nichiren, yang paling besar adalah Soka Gakkai , Nichiren Shoshu dan Nichiren Shu.

Soka Gakkai adalah satu-satunya kelompok Buddhis di belahan dunia barat yang telah menarik keanggotaan multi-ras yang signifikan. Dengan lebih dari 130 ribu anggota aktif di Eropa dan 1.42 juta di Asia Oseania (angka November 2016), gerakan seperti ini tidak biasa dalam tradisi Buddha.

Tidak seperti aliran Buddhisme lainnya, anggotanya secara aktif melakukan dakwah. Persamaan lainnya masih dapat ditarik antara praktik Nichiren dan bentuk-bentuk ritual Buddhisme lainnya.

Penganut Buddha Nichiren bertemu setiap minggu atau dua minggu sekali di rumah mereka sendiri. Anggota praktik diberikan Gohonzon (gulungan), sehingga mereka dapat berlatih di rumah daripada pergi ke kuil.

Orang-orang dibagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan lokasi mereka dan akan menunjuk seorang pemimpin kelompok secara keseluruhan, seorang pemimpin laki-laki dan perempuan dan seorang pemimpin divisi pemuda. Ini adalah pengaturan yang sangat terstruktur yang dapat direproduksi secara universal.

Ziarah dilakukan ke kuil utama mazhab Buddha Nichiren Shoshu di Taisekiji, dekat Kota Fujinomiya di Prefektur Shizuoka, Jepang, di mana Dai-Gohonzon disimpan, bersama dengan abu Nichiren Daishonin.

Soka Gakkai didirikan oleh dua pendidik Tsunesaburo Makiguchi dan Josei Toda, yang menemukan kesamaan antara ajaran Nichiren dan filosofi pendidikan mereka.

Mereka mengikuti jejak politik Nichiren, menantang pemerintah rezim militer selama Perang Dunia Kedua dan dipenjarakan karena menentang campur tangan pemerintah dalam agama. Makiguchi, yang merupakan presiden pertama Soka Gakkai, meninggal di penjara pada 18 November 1944.

Setelah perang, konstitusi Jepang mengizinkan kebebasan beragama untuk pertama kalinya. Toda merekonstruksi Soka Gakkai sebagai gerakan untuk orang-orang di semua aspek masyarakat, tidak hanya dalam pendidikan. Soka Gakkai mempunyai sekolah, universitas, dan rumah sakit.

Pada saat dia meninggal pada tanggal 2 April 1958, organisasi tersebut telah menjangkau lebih dari 750.000 keluarga dan beberapa anggotanya telah terpilih menjadi anggota Parlemen Jepang.

Daisaku Ikeda menjadi Presiden ketiga pada 3 Mei 1960, dalam usia 32 tahun. Di bawah kepemimpinannya, organisasi ini berkembang pesat dan berkembang ke luar negeri. Pada tahun 1975 Soka Gakkai International didirikan dan dia menjadi presiden pertama.

Pada awal 1990-an ada perpecahan serius antara Soka Gakkai dan Kuil Kepala Nichiren Shoshu. Soka Gakkai keberatan dengan berbagai masalah yang berkaitan dengan peran yang dimainkan oleh para pendeta kuil dan akhirnya ditolak oleh organisasi Kuil. Soka Gakkai adalah bentuk murni dari Buddhisme Nichiren, dan ajarannya bahwa kebahagiaan spiritual (dan mungkin materi) bagi seseorang dapat dicapai di dunia ini melalui latihan spiritual sederhana telah mendapatkan popularitas yang besar.

Meskipun ajaran ini terdengar egois, anggota Soka Gakkai sangat peduli dengan orang lain, dan percaya bahwa perdamaian dunia dapat dicapai dengan orang-orang yang mengembangkan prinsip-prinsip dasar altruisme, mendukung orang lain, tanpa kekerasan dan pengembangan diri.

Nichiren Shoshu
Pengikut Nichiren Shoshu percaya bahwa mereka termasuk dalam aliran Buddhisme Nichiren yang sebenarnya. Keyakinan ini dibantah oleh mazhab Nichiren Buddhisme lainnya.

Perselisihan itu berdasar pada penafsiran dua dokumen Minobu Sojo dan Ikegami Sojo yang kemudian disebut Nika Sojo. Dokumen-dokumen ini menyatakan bahwa Nikko (1246-1333) adalah penerus Nichiren Daishonin, pendiri Buddhisme Nichiren. Penganut Buddha Nichiren Shoshu berpendapat bahwa Nichiren adalah reinkarnasi ilahi dari Buddha Sakaymuni (563-483 SM). Nichiren Shu mengajarkan bahwa Nichiren bukanlah seorang Buddha tetapi seorang pendeta. Inilah perbedaan doktrinal utama antara kedua aliran Buddhisme ini.

Baca Juga  Negara, Agama-agama dan Hak Asasi Manusia

Penganut Buddha Nichiren Shoshu percaya bahwa pencerahan pribadi dapat dicapai dalam satu kehidupan. Objek utama pemujaan adalah Gohonzon, diyakini telah ditorehkan oleh Nichiren Daishonin sendiri pada 12 Oktober 1279.

Praktisi Nichiren Shoshu menghormati Gohonzon sebagai jantung dari pencerahan Nichiren. Setiap Imam Besar Nichiren Shoshu berturut-turut memproduksi dan menahbiskan Gohonzon baru. Setiap pemuja atau rumah tangga penganut Nichiren Shoshu memiliki transkripsi yang lebih kecil dari gulungan ini. Individu penganut Nichiren Soshu baru diberikan salinannya pada saat inisiasi.

Setiap pagi dan sore, praktisi Nichiren Shoshu memperbarui keyakinan mereka dengan melakukan Gongyo – pelafalan bab-bab tertentu dari Sutra Teratai dan nyanyian Nam Myoho Renge Kyo.

Soka Gakkai didasarkan pada ajaran Nichiren Shoshu. Kedua organisasi tersebut berpisah karena perpecahan pada tahun 1991 dan sekarang berdiri sendiri sebagai mazhab yang terpisah.

Nichiren Shu
Nichiren Shu (atau ‘Keyakinan Nichiren’) adalah mazhab Buddha Nichiren tertua. Meskipun lebih kecil dan kurang terkenal dibandingkan mazhab lain, Nichiren Shu masih dipandang sebagai sekte Nichiren paling utama. Ini karena pengikut Nichiren Shu telah memelihara hubungan dengan tradisi Buddhis non-Nichiren. Penganutnya diizinkan untuk mengambil bagian dalam praktik spiritual Buddha lainnya, seperti meditasi diam atau Sho Daigyo. Mereka juga mempelajari konsep dasar Buddhisme seperti Empat Kebenaran Mulia dan Mengambil Perlindungan. Mereka tidak menerima ajaran Nichiren Shoshu bahwa Nikko adalah satu-satunya penerus Nichiren Daishonin, pendiri Buddhisme Nichiren.

Sebagai tradisi Nichiren tertua, Nichiren Shu memiliki akses ke Gunung Minobu dimana Nichiren tinggal dalam pengasingan dan dimakamkan. Nichiren Shu juga memiliki beberapa harta pusaka penting pendirinya.

Berbeda dengan Soka Gakkai, pengikut Nichiren Shu belum aktif berdakwah di Barat. Namun keanggotaannya telah berkembang di negara-negara di seluruh dunia. Nichiren Shu sekarang menahbiskan pendeta yang tidak bisa berbahasa Jepang dan telah memperluas jaringan kuilnya di seluruh dunia barat.

Doktrin dan Ritual
Penganut Buddha Nichiren percaya pada 10 prinsip dasar sebagai dasar tata cara hidup manusia:
• Neraka – suatu kondisi yang muncul ketika seseorang merasa putus asa atau putus asa.
• Lapar – ketika seseorang terus-menerus menginginkan sesuatu, misalnya, menjadi seperti orang lain daripada menerima hidup mereka sendiri.
• Hewani – diatur oleh naluri dan dapat menyebabkan seseorang memangsa mereka yang lebih rentan. Misalnya, bos yang haus kekuasaan dapat menyalahgunakan posisinya dan memperlakukan stafnya seperti budak.
• Kemarahan – meliputi sifat keegoisan, daya saing, dan arogansi.
• Ketenangan – adalah keadaan hidup yang tenang.
• Pengangkatan – adalah kesenangan yang dirasakan seseorang ketika keinginannya terpenuhi.
• Belajar – muncul ketika seseorang mencari keterampilan baru.
• Penyerapan adalah suatu kondisi yang didasarkan pada pengetahuan dan kebijaksanaan.
• Bodhisattva – berarti ‘murid Buddha’ dan merupakan keadaan di mana orang memiliki kepedulian yang kuat terhadap orang lain yang pada akhirnya membantu mereka untuk mengatasi tantangan mereka.
• Kebuddhaan – adalah kondisi tertinggi karena mencakup welas asih, kebijaksanaan, dan kemanusiaan.

Praktik utama penganut Buddha Nichiren adalah Pelafalan Sutra Teratai, terutama mantra Nam Myoho Renge Kyo yang berarti ‘Saya mengabdikan hidup saya untuk hukum itu sendiri’. Pelafal mengulangi mantra ini untuk masuk lebih dalam ke dalam tradisi spiritual Sutra Teratai.

Baca Juga  Hak Bekerja Tanpa Pandang Agama

Mantra: Mantra adalah frase kuat yang diulangi berulang kali dengan keyakinan, konsentrasi, dan perasaan yang dalam. Nam Myoho Renge Kyo adalah inti sekaligus judul Sutra Teratai, yang mengajarkan pencerahan semua makhluk hidup.

Seperti yang dikutip dari BBC, orang-orang percaya melafalkan bagian dari Sutra Teratai adalah bagian dari praktik ibadah harian mereka. Nyanyian itu dilakukan di depan gulungan yang disebut Gohonzon. Nyanyian biasanya dilakukan sekitar 30 menit malam dan pagi dan diyakini membawa perubahan dalam hidup seseorang dan membalikkan karma buruk.

Penganut Buddha Nichiren secara khusus percaya bahwa setiap orang dapat mengubah takdir mereka dan membawa pengaruh yang mereka inginkan. Para penganutnya didorong untuk menuliskan tujuan pribadi mereka di selembar kertas dan meletakkannya di depan mereka sambil bernyanyi.

Tujuan dari latihan ini adalah untuk membangun tingkat pengembangan diri yang tinggi. Seperti yang ditulis Yukio Matsudo, ini “berfungsi sebagai inspirasi yang teratur dan terus menerus untuk mewujudkan kualitas Buddha dalam kehidupan sehari-hari.”

Nyanyian versus doa: Tradisi nyanyian ini sangat berbeda dengan tradisi nyanyian doa di banyak agama lain. Mereka yang mempraktikkannya percaya bahwa nyanyian adalah “pengaruh yang bekerja dalam ekonomi metafisik” sebenarnya mengubah kekuatan dan tindakan karma.

Praktisi juga percaya bahwa chanting tidak berhasil dengan mengundang makhluk supernatural atau kekuatan untuk campur tangan dan mengubah karma, tetapi dengan mempengaruhi karma secara langsung. Praktik ini berasal dari ajaran Nichiren bahwa lima karakter yang membentuk judul Sutra mencakup semua ajaran semua Buddha. Sutra itu sendiri memberi tahu pembaca bahwa membacanya cukup untuk mencapai pencerahan (dan juga manfaat duniawi) – dan karakter yang digunakannya untuk membaca berarti membaca dengan lantang.

Gohonzon, kata dalam bahasa Jepang ini berarti ‘objek pengabdian atau pemujaan tertinggi’. Dalam Buddhisme Nichiren, ini adalah replika kertas dari gulungan yang aslinya ditulis oleh Nichiren. Asli diukir di kayu kamper dan diawetkan di kuil Taisekiji. Pengikut menyimpan gohonzon mereka di altar rumah kecil, dan menghadapinya selama nyanyian harian mereka. Ada perselisihan antara Soka Gakkai dan imamat Nichiren Shoshu tentang siapa yang memiliki hak untuk menciptakan gohonzon otentik.

Belajar adalah bagian penting dari latihan, karena pengikut percaya bahwa mempelajari Buddha sangat penting dalam menerangi jalan hidup seseorang. Mereka juga membaca tulisan Nichiren dalam sebuah buku berjudul ‘Gosho’, yang menjelaskan keyakinan dan wawasannya melalui surat dan cerita.

Sejumlah organisasi Buddhis Nichiren aktif bekerja untuk perdamaian dunia. Ini termasuk ordo biara Nipponzan My?h?ji yang telah membangun lebih dari enam puluh ‘Pagoda Perdamaian’ di Jepang, dan Soka Gakkai yang memiliki prakarsa pendidikan perdamaian besar.

Beberapa selebritis dan olahragawan diketahui adalah penganut mazhab Buddha Nichiren atau Soka Gakkai, diantaranya artis Bollywood; Tisca Chopra, Hansika Motwani, dan Devika Punjabi, aktor Hong Kong Chou Yun Fat, aktor Inggris Orlando Bloom, artis Jepang Namie Amuro, penyanyi Jepang Kaho Shimada, pesepakbola Jepang Shunsuke Nakamura, eks timnas Italia Roberto Baggio, dan penyanyi Amerika Serikat Tina Turner.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *