elsaonline.com

Voice of the voiceless

Mengenal Shugendo, Agama Kuno di Jepang

5 min read
Yamabushi, Pengikut Shugendo

Yamabushi, Pengikut Shugendo. Kredit Foto: Wolfgang Michel

Oleh: Iwan Madari (Pecinta sejarah Jepang dan pernak-perniknya)

“Kembali ke alam kembali ke dirimu sendiri”
-Yamabushido

Shinto dan Buddhisme adalah agama yang paling sering diasosiasikan dengan Jepang, tetapi negara ini telah menginspirasi banyak praktik spiritual selama sejarahnya yang panjang, salah satunya adalah Shugendo. Sebuah agama kuno Jepang hasil sinkretisme ajaran Buddha, Tao & Shinto.

Secara harfiah, Shugendo berarti jalan pelatihan dan pengujian untuk mencapai kekuatan khusus. Shugendo adalah agama gunung. Shugendo tidak mungkin ada tanpa gunung karena agama ini menjadikan gunung menjadi tempat berlatih (dojo), dan dipuja karena keberadaannya. Gunung itu diyakini sebagai dewa dan sutra, hal ini salah satu karakteristik utama Shugendo.
Latar belakang ajaran Shugendo secara lokal mengarah ke geografi pegunungan di Jepang. Hal ini juga berakar pada sudut pandang agama yang unik dari orang Jepang yang memiliki menyembah alam di zaman kuno dengan kekaguman khusus pada pegunungan, yang mereka yakini memiliki kekuatan spiritual.

Tujuan Shugendo adalah untuk mencapai pencerahan spiritual melalui proses pelatihan jauh di dalam gunung, tempat dengan kekuatan yang tidak diketahui manusia; dan tenggelam dalam alam gunung yang luas untuk mengasah kebijaksanaan melalui disiplin keduanya tubuh dan pikiran. Pemujaan terhadap gunung dan alam sudah ada sebelum agama Shinto dan Buddha menyebar di Jepang, kemudian hal ini kemudian yang menjadi bingkai dasar bagi agama Shugendo.

Pada zaman kuno, orang gunung percaya pada dewa gunung yang memerintah hewan dan hutan di pegunungan yang dalam. Petani padi juga percaya pada dewa gunung sebagai penjaga pertanian. Dewa ini kemudian diakui sebagai dewa leluhur dan disembah oleh orang-orang yang mendirikan kuil kecil di kaki gunung.

Shugendo didirikan selama Periode Heian (794-1185 M), era ketika sastra dan seni klasik berkembang di Jepang. Selama waktu ini, agama Buddha, agama yang masuk dari Tiongkok, dianut sebagai agama resmi oleh istana kekaisaran yang berpengaruh di negara itu, seperti juga banyak bentuk seni yang masih dihormati di Jepang dan di seluruh dunia, seperti haiku dan novel. Munculnya agama dan literasi yang terorganisir ini membuka jalan bagi Shugendo. Saat ini, Shugendo dipraktikkan paling dekat dengan Buddhisme dan terutama terkait dengan sekte Tendai dan Shingon.

Baca Juga  Waria dalam Islam; Sosok Bermartabat Yang Dimuliakan Tuhan

Meskipun sejarah munculnya agama tidak diketahui dengan pasti, tetapi hal ini sering dikaitkan dengan mistikus legendaris En no Gyoja, seorang biarawan pertapa dan ahli tentang pengobatan, tidak banyak yang diketahui secara pasti tentang En kecuali bahwa dia secara salah dibuang oleh pengadilan kekaisaran Jepang pada tahun 699 dan diduga memiliki kekuatan gaib.
Menurut mitos yang berkembang, dia terbang ke Gunung Fuji setiap malam untuk berlatih dan beribadah.

Seperti yang dilakukan En no Gyoja di masa hidupnya, agama Shugendo sangat berfokus pada pertapaan dan pemujaan gunung. Hal ini ada dalam agama Buddha; namun, sejak zaman En no Gyoja, para praktisi Shugendo telah membawa praktik ini ke tingkat yang lebih tinggi, melakukan pelatihan yang keras dan menundukkan diri mereka pada tingkat yang sangat tinggi: diet ketat.

Shugendo adalah “agama praktik.” Hal itu berarti “berlatih menggunakan” tubuh fisik. ”Shugendo dipraktikkan dengan membangkitkan panca indera kita sepenuhnya. Shugendo bukanlah iman yang dipraktikkan melalui membaca buku teks abstrak. Pengikut Shugendo disebut Yamabushi, yang berarti “seseorang yang bersujud di gunung” atau “pendeta gunung.”

Mereka adalah pertapa yang tinggal di pegunungan dan menjalani pelatihan intensif. Yamabushi akan melakukan penyucian yang bernama Misogi yang praktiknya duduk di bawah air terjun sebagai cara untuk melatih daya tahan dan meditasi, dan mereka juga berlatih seni bela diri, sering bertarung bersama samurai dan dikenal sebagai pendeta prajurit yang hebat. Sementara ada beberapa yang masih terus hidup dengan cara ini di zaman modern, istilah Yamabushi kini digunakan untuk menggambarkan setiap pengikut Shugendo.

Tidur dan bangun di gunung sebagai tempat tinggal dan belajar di gunung sebagai ruang kelas, seperti arti nama “Yamabushi”. Sebagai pengikut tradisi kuno itu, para Yamabushi melatih tubuh dan pikiran di alam. Shugen adalah singkatan dari “shugyo-tokken” atau “Jisshujikken (percobaan praktis).”

Baca Juga  Mengenal Juche, Agama Sipil Korea Utara

Artinya menangkap dan menerapkan pembelajaran kita dengan “tubuh” atau, dengan kata lain, mewujudkan “Shirushi (percobaan) berarti efek” dari pembelajaran seseorang dengan tubuh sendiri. Ini adalah arti dari latihan Shugendo. Mendorong diri kita sendiri hingga batas fisik kita saat kita berlatih dengan tubuh kita, menaiki bukit (Bassho) dan menuruni lembah (Sanya), memperoleh kesadaran terhadap berbagai suasana spiritual dan pengaruhnya saat kita melanjutkan latihan ini.

Mendaki gunung, menyembah dewa, berendam di air terjun (misogi) dan bermeditasi adalah semua praktik Shugendo, semuanya adalah aspek praktik berlatih dengan tubuh fisik kita. Kita mencari pencerahan dengan mengulangi ini proses, yang tidak didasarkan pada akal tetapi pada kecerdasan fisik yang diperoleh melalui panca indera kita, oleh karena itu, mereka yang menangkap “Genriki”- kekuatan alam dan kekuatan supernatural dari dewa-dewa, akan diberi gelar “Shugenja” yang berarti orang yang menangkap kekuatan ini.

Pelatihan praktik yang dilakukan para Yamabushi tidak terbatas pada Shugenja yang memperoleh kekuatan spiritual di pegunungan, menjalankan berbagai kegiatan di komunitasnya, termasuk ritual api (goma), hujan, doa untuk panen yang baik, kesehatan yang baik dan banyak lagi lainnya, sesuai dengan kebutuhan umat awam. Tidak hanya tindakan spiritual di gunung tetapi tindakan sosial di komunitasnya adalah bagian penting dari para Shugenja.

Shugendo telah berkembang, meskipun diam-diam, selama ratusan tahun, namun keberadaannya terancam pada abad ke-19. Di bawah Era Meiji (1868-1912 M), ketika reformasi dengan cepat mengubah Jepang dari negara agraris & feodal menjadi negara industri yang banyak dipengaruhi oleh teknologi dan budaya di Barat, agama ini dilarang seluruhnya pada tahun 1872.

Banyak situs dan simbol Shugendo dihapus atau dihancurkan. Agama Buddha tidak dilarang, tetapi secara resmi dipisahkan dari Shinto, yang menaunginya sebagai agama “resmi” bangsa pada saat itu. Ini untuk memperkuat garis kekaisaran negara, yang menelusuri garis keturunannya ke dewi matahari Shinto, Amaterasu.

Baca Juga  Pemaksaan Pemakaian Jilbab Dalam Tinjauan Hukum Hak Asasi Manusia

Namun, pada akhir Perang Dunia II, kekuatan ilahi kaisar diturunkan menjadi simbol belaka. Kebebasan beragama diizinkan di Jepang, dan praktik Shugendo bangkit kembali. Saat ini, agama tersebut kembali dianut oleh banyak orang, dan situs suci agama Shugendo adalah Dewa Sanzan yang terletak di prefektur Yamagata, utara Jepang yang terdiri dari tiga puncak; Puncak Haguro, Puncak Gassan dan Puncak Yudono.

Setiap puncak Dewa Sanzan mewakili waktu kosmik yang berbeda, Puncak Haguro mewakili dunia masa kini, dan di situlah perjalanan kelahiran kembali Dewa Sanzan dimulai. Puncak Gassan digambarkan mewakili dunia masa lalu, dan dikatakan sebagai tempat kita bertatap muka dengan nenek moyang kita, karena diyakini jiwa mereka pergi ke sana begitu mereka meninggalkan dunia fisik kita. Terakhir, Puncak Yudono mewakili dunia masa depan, di mana kita bertemu diri kita di masa depan. Oleh karena itu, dengan melintasi tiga puncak ini, kita secara metaforis melakukan perjalanan sepanjang waktu. Diyakini bahwa hanya dengan melakukan ini kita dapat benar-benar ‘dilahirkan kembali’ yang disimbolkan dengan Dewa Sanzan.

Filosofi dasar dari agama Shugendo adalah konsep “Uketamo.” Yang diterjemahkan secara bebas artinya adalah “Saya menerima dengan hati terbuka,” frasa ini melambangkan sikap ramah dalam direi. Ketika seseorang mengucapkan Uketamo, dia menyatakan kesediaan untuk membuang setiap dan semua harapan dan gagasan pemikiran yang khas. Dengan mendeklarasikan Uketamo, seseorang dapat eksis di masa sekarang tanpa mempedulikan apa yang mungkin terjadi selanjutnya. Hubungan dengan di sini dan saat ini memungkinkan seseorang untuk menikmati pengalaman saat ini tanpa khawatir tentang apa yang mungkin terjadi setelahnya. Terlebih lagi, Uketamo juga memainkan peran penting dalam semua pelatihan Yamabushi karena ini adalah satu-satunya ungkapan yang boleh diungkapkan oleh peserta.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *